Selasa, 28 Februari 2017

7 Jenis Kanser yang Boleh Diperangi dengan Berolahraga

Diagnosis kanser boleh menjadi peristiwa yang mengejutkan, tetapi juga dapat dicegah. Bahkan, setengah dari jumlah semua kematian akibat kanser boleh dielakkan dengan mengamalkan gaya hidup sihat.

Salah satu senjata melawan kanser yang paling ampuh adalah sukan. Kerana bersenam secara teratur dapat menjaga berat badan, meningkatkan tekanan darah, dan ketajaman mental. Sukan juga dapat menghentikan beberapa jenis penyakit.

Beberapa kajian telah menunjukkan bahawa senaman dan aktiviti fizikal berkaitan dengan penurunan risiko beberapa jenis kanser, terutama kanser payudara dan kanser usus besar.

"Tidak ada kata terlambat untuk memulakan program kecergasan. Berita baiknya, latihan fizikal tidak masalah bermula pada usia berapa pun, maka anda akan melihat manfaat dari latihan tersebut tanpa mengira usia anda," kata Dr. Priscilla Furth, profesor onkologi di Georgetown University Medical Center seperti dilansir myhealthnewsdaily, Rabu (11/1/2012).

Berikut adalah tujuh kanser yang telah diteliti mampu dihentikan perkembangannya melalui bersenam:

1. Kanser endometrium

Kanser enometrium adalah kanser yang muncul pada lapisan rahim. Penyelidikan oleh Yale School of Public Health menegaskan bahawa wanita yang bersenam sekurang-kurangnya 150 minit dalam seminggu mempunyai risiko 34% lebih rendah terkena kanser endometrium dibanding wanita yang tidak bersenam.

Para penyelidik juga mendapati, wanita dengan indeks massa tubuh (IMT) di bawah 25 mempunyai risiko 73% lebih rendah diserang kanser ini, berbanding dengan wanita yang tidak bersenam dengan IMT di atas 25. Orang dengan IMT lebih daripada 25 dianggap mengalami kelebihan berat badan.

2. Kanser kolorektal

Menurut sebuah kajian yang dimuatkan British Medical Journal, orang yang melaksanakan kebiasaan gaya hidup sihat, seperti bersenam lebih daripada 30 minit setiap hari, ternyata mampu menurunkan risiko kanser kolorektal.

Bahkan, 23% kanser kolorektal boleh dicegah pada peserta kajian yang menerapkan gaya hidup sihat, menurut penyelidik dari Institute of Cancer Epidemiology di Copenhagen. Penyelidikan ini berdasarkan pada kajian terhadap 55.489 orang lelaki dan wanita berusia 50-64 tahun yang dipantau selama hampir sepuluh tahun.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar